Alam Sutera DOCTORS

dr. Hengky Gosal, Sp.PD – KKV, FINASIM

Doctor

Alam Sutera dr. Hengky Gosal

Dokter Spesialis Penyakit Dalam / Internist - Konsultan Kardiovaskular

Specialities

  • Asan Medical Center Interventional cardiology Training Program (ACT Program), Seoul, Korea, 2017
  • Dobutamine Stress Echocardiography Workshop, 2017
  • Advanced Cardiovascular Life Support Course, 2016
  • AHA-BLS for Healthcare Providers Course, 2016
  • The Interventional Cardiology Training Program, Tam Duc cardiology Hospital, Ho Chi Minh City, Vietnam, 2014
  • Clinical Attachment : Interventional cardiology, Heart Centre, HPP Penang, Malaysia
  • Fellowship : Cardiology Division, Internal Medicine Depertment, Medical Faculty, University of Indonesia, Jakarta
  • Residency : Manado General Hospital, sam Ratulangie University, North Celebes, Indonesia
  • Medica/Graduate School : Atma Jaya University, Jakarta, Indonesia.

Work Experiences

  • Puskesmas Temindung, samarinda, East Borneo, Indonesia, 1992 - 1995
  • Dirgahayu Hospital, samarinda, East Borneo, Indonesia, 1995 - 1997
  • Atma Jaya Hospital, Jakarta, Indonesia, 1998 - 1999
  • Manado General Hospital as North Celebes, Indonesia, 2000 - 2006
  • Sumber Waras Hospital, Cirebon, WEst Java, Indonesia, 2006 - 2007
  • RSCM Hospital Jakarta, 2008 - 2013
  • Dokter Spesialis Penyakit Dalam Konsultan Kardiovaskular OMNI Hospitals Alam Sutera, Tangerang, Banten, Indonesia, 2008 - sekarang.

Licensure and Board Certifications

  • 2016 Interventional Cardiologist
  • 2014 Cardiologist (KKV)
  • 2006 Internist (Sp.PD)
  • 1992 General Practioner

Professional memberships

  • Member of IDI (Indonesian Medical Association) 1992
  • Member of PAPDI (Indonesian Society of Internal Medicine) 2000
  • Member IKKI (ikatan Keseminatan kardioserebrovaskular Indonesia) 2007
  • FINASIM (FEllow of the Indonesian Society of Internal Medicine) 2012

Presentation

  • Comparison of Carotid Stiffness between Stable Coronary Artery Disease with and without Type 2 Diabetes Mellitus. 20th ASEAN FEderation of Cardiology Congress 2014 on 12th - 15th June 2014 in Kuala Lumpur, Malaysia.
  • Kenali Penyebab Gagal Jantung

    Gagal jantung adalah suatu kondisi yang terjadi ketika jantung tidak dapat memompa atau mengisi darah yang cukup untuk memenuhi kebutuhan darah dan oksigen tubuh, yang berarti bahwa jantung harus bekerja

    Read More

    Gagal jantung adalah suatu kondisi yang terjadi ketika jantung tidak dapat memompa atau mengisi darah yang cukup untuk memenuhi kebutuhan darah dan oksigen tubuh, yang berarti bahwa jantung harus bekerja lebih keras untuk memberikan darah ke seluruh tubuh. Istilah “gagal jantung” adalah menyesatkan karena jantung tidak sepenuhnya gagal atau berhenti. Manifestasi gagal jantung dapat ringan dan memberikan gejala minor, atau mungkin parah bahkan mengancam jiwa.

    Gejala yang paling umum dari gagal jantung adalah sesak napas, merasa lelah, pembengkakan kaki, dan tanda-tanda lain dari retensi cairan. Meskipun gagal jantung adalah kondisi serius, pengobatan yang aman dan efektif sudah tersedia. Pengobatan dapat membantu anda untuk merasa lebih bak dan hidup lebih lama.

    Apa saja gejala gagal jantung?

    Sebagai akibat dari menurunnya jumlah darah yang dipompa oleh jantung (cardiac output), berbagai gejala dapat dijumpai antara lain:

    • Merasa lemah terutama kaki saat berolahraga

    • Kepala terasa ringan atau pusing

    • Sesak napas, yang mungkin mengharuskan anda untuk menjadi kurang aktif atau tidur dengan menggunakan beberapa bantal

    • Denyut jantung cepat, bahkan saat beristirahat

    • Pembengkakan di kaki dan tungkai bawah (edema) atau di perut (ascites)

    • Cepat merasa lelah atau letih

    Apakah ada pemeriksaan untuk mendeteksi gagal jantung?

    Jika dokter anda mencurigai adanya kemungkinan memiliki gagal jantung, maka akan dilakukan beberapa pemeriksaan berikut:

    • Elektrokardiogram (EKG) – Tes ini mengukur aktivitas listrik di jantung anda. Hal ini dapat menunjukkan apakah anda memiliki detak jantung yang tidak normal atau mengalami serangan jantung di masa lalu.

    • Pemeriksaan darah yang dikenal sebagai “brain natriuretic peptide” (BNP) atau “N-terminal pro-BNP” (NT-proBNP). Kadar BNP atau NT-proBNP akan meningkat pada pasien dengan gagal jantung.

    • Chest X-ray (atau ronsen dada) akan menunjukkan jika terdapat cairan di paru-paru, dan juga akan menunjukkan ukuran dan besar dari jantung dan pembuluh darah besar di dalam dada.

    • Pemeriksaan Echocardiogram. Pemeriksaan ini menggunakan gelombang suara untuk menciptakan gambaran atau pencitraan jantung secara real-time. Pemeriksaan ini akan menunjukkan dimensi ruang jantung, seberapa baik fungsi jantung memompa (ejection fraction), dan seberapa baik katup jantung bekerja dan fungsi-fungsi lainnya.

    • Stress test. Selama tes stres, anda akan diminta untuk berjalan atau berlari di atas medin treadmill sambil dilakukan perekaman EKG. Aktifitas fisik akan membuat pompa jantung bekerja lebih keras dan meningkatkan kebutuhan jantung untuk darah (oksigen).

    • Kateterisasi jantung (disebut juga “cardiac cath”). Selama pemeriksaan ini, dokter akan menempatkan tabung tipis (kateter) ke dalam pembuluh darah di paha atau lengan. Ketika kateter mencapai jantung atau pembuluh darah anda, maka akan melakukan pengukuran. Dokter juga akan memberikan pewarna (zat kontras). Pemeriksaan ini dapat memberikan informasi tentang kondisi pembuluh arteri koroner anda menyempit atau tersumbat. (pemeriksaan ini dikenal sebagai “angiografi koroner”).

    Jenis Gagal Jantung

    Dikenal ada dua macam jenis tipe gagal jantung (berdasarkan hasil pemeriksaan Ejection Fraction).

    • “Heart Failure with reduced Ejection Fracton “ (“HfrEF” atau “Systolic Heart Failure”), disini jantung terlalu lemah sehingga tak dapat memompa darah secara adekuat.

    • “Heart Failure with preserved Ejection Fraction” (“HfpEF” atau “Diastolic Hear Failure”), disini otot-otot jantung sudah mengalami kekakuan, sehingga saat jantung memompa, terjadi gangguan relaksasi dan pengisian jantung.

    Penyebab Gagal Jantung

    Gagal jantung dapat disebabkan ileh penyakit atau kondisi yang merusak jantung. Untungnya, mengobati kondisi ini pada tahap dini akan dapat mencegah atau memperlambat perkembangan / progresitas gagal jantung. Penyebab paling umum dari gagal jantung meliput :

    • Hipertensi

    • Penyakit jantung koroner

    • Kelainan katup jantung

    • Kardiomiopati

    Komplikasi Gagal Jantung

    Gagal jantung yang tidak diobati akan bersifat progresif dan menyebabkan komplikasi yang serius dan mengancam nyawa. Tujuan pengobatan adalah untuk mengurangi gejala, risiko komplikasi dan memperlambat ataupun menghentukan progresi penyakit dasar. Komplikasi gagal jantung dapat berupa : aritmia jantung (irama jantung tidak beraturan), penurunan fungsi ginjal dan hati.

    Pengobatan Gagal Jantung

    Selain perubahan gaya hidup dan diet, umumnya dapat dikontrol dengan berbagai obat-obatan yang ada saat kini seperti golongan diuretik, ACE inhibitor, ARB, Penghabat beta, Mineralocorticoid receptor antagonist, dll. Gagal jantung dengan gangguan irama yang progresif dapat dilakukan pemasangan cardiac device (Pacemaker, ICD, CRTP, CRTD). Pengobatan lain berupa tindakan angioplasti atau PCI bila penyebabnya adalah penyakit jantung koroner atau tindakan bedah jantung maupun CABG untuk kelainan katup dan koroner.

    Apa yang dapat saya lakukan untuk melindungi jantung saya?

    Jika anda melakukan hal-hal berikut ini, maka anda akan merasa lebih baik dan mengurangi kemungkinan untuk dirawat :

    • Minum obat teratur seusai anjuran dokter anda, walaupun merasa baik. Obat-obatan yang diresepkan dokter akan membantu anda merasa lebih baik dan hidup lebih lama.

    • Konsultasikan kepada dokter anda jika obat-obatan menyebabkan efek samping atau masalah lain. Dokter anda mungkin bisa mengganti dengan obat lain atau menurunkan dosis, sehingga anda tidak akan memiliki masalah tersebut.

    • Waspadailah dan segera ke dokter anda bila tanda dan gejala jantung anda semakin memberat

    • Kurangi konsumsi garam

    • Berhenti merokok

    • Berhenti konsumsi alkohol

    • Turunkan berat badan anda

    • Konsultasikan ke dokter anda setiap akan mengkonsumsi obat-obat baru dan suplemen.

    Related Article

    dr. Hengky Gosal, Sp.PD – KKV, FINASIM

    Spesialis Penyakit Dalam – Konsultan Kardiovaskular

  • S2 Dokter Spesialis Penyakit Dalam di Fakultas Kedokteran Universitas Sam Ratulangi pada 6 Oktober 2006
  • S1 Fakultas Kedokteran Universitas Katolik Indonesia Atmajaya pada 5 Mei1992

Jadwal Praktek Dokter

Senin & Selasa             :  15.00 - 19.00 WIB

Jumat & Sabtu              : 13.00 - 18.00 WIB