Diagnosis Penyakit Jantung Koroner

Diagnosis Penyakit Jantung Koroner

Biasanya untuk mendiagnosis Penyakit Jantung Koroner (PJK) terkadang sulit, karena PJK seringkali tanpa adanya gejala / keluhan. Oleh karena itu, sebaiknya dilakukan pemeriksaan, untuk mengetahui faktor resiko yang dimiliki, sehingga dapat mencegah terjadi serangan jantung yang dapat berakibat fatal.

Sebagai langkah awal diagnosis, dokter biasanya akan menanyakan tentang gejala, pola hidup, riwayat kesehatan keluarga, serta melakukan pemeriksaan fisik untuk menunjang diagnosa penyakit jantung yang Anda derita. Jika hasil pemeriksaan awal Anda memiliki keluhan seperti: nyeri daerah dada maupun sesak, maka pada pengkajian fisik akan dilakukan serangkaian pemeriksaan pada tubuh Anda agar dokter dapat mengetahui apakah keluhan anda tersebut merupakan penyakit jantung koroner atau bukan.

Ada beberapa langkah pemeriksaan yang akan Anda jalani untuk mengonfirmasi diagnosis seperti yang dijabarkan di bawah ini :

  1. Pemeriksaan Rekam Listrik Jantung (EKG)
  2. aktivitas listrik otot jantung ini penting untuk mendeteksi gejala awal penyakit jantung koroner. Pemeriksaan EKG dilakukan pasien dalam posisi berbaring di atas tempat tidur. Pemeriksaan ini baik untuk mendeteksi serangan jantung namun sering kurang sensitive/akurat untuk penderita PJK stabil. Hasil EKG yang tidak normal bisa mengindikasikan Anda menderita PJK.
  3. Pemeriksaan Uji Latih Jantung (Treadmill)

Pada pemeriksaan ini, pasien berjalan atau berlari pada sebuah alat treadmill di mana tingkat beban latihan akan terus ditingkatkan untuk melihat toleransi/kemampuan jantung Anda. Selama pemeriksaan berlangsung, dokter akan memonitor EKG, denyut jantung, dan tekanan darah Anda secara bersamaan.

  1. Pemeriksaan USG Jantung (Echokardiogram)

Pemeriksaan yang sejenis dengan USG ini digunakan untuk melihat struktur, anatomi dan gerak jantung Anda hingga membentuk sebuah gambar jantung secara mendetail. Tes ini juga memeriksa tingkat kinerja jantung.

  1. Multislices CT Scan  Cardiac

Pemeriksaan ini dilakukan terutama untuk mendeteksi adanya PJK dengan melihat/memfoto gambaran dari pembuluh darah koroner dan kondisi lebih mendetail pada struktur jantung yang mungkin tidak nampak pada pemeriksaan lain.

  1. Kateterisasi jantung (Angiografi Koroner)

Kateterisasi jantung merupakan tindakan minimal invasive menggunakan sinar X-Ray dengan memasukkan kateter melalui pembuluh darah tepi (tangan/paha) sampai mencapai pembuluh darah koroner, dilanjutkan dengan pemberian zat kontras untuk menfoto secara langsung pembuluh darah koroner. Pemeriksaan ini dapat mendeteksi adanya penyempitan atau penyumbatan pada pembuluh darah jantung (arteri koroner) secara akurat, sehingga sampai saat ini masih merupakan pemeriksaan baku emas (gold standard) untuk mengetahui & menilai penyumbatan di pembuluh darah koroner (PJK). Apabila diperlukan, maka tindakan kateterisasi jantung dapat dilanjutkan dengan pembalonan atau pemasangan ring/stent (PCI), untuk membuka kembali pembuluh darah yang menyempit/tersumbat.

  1. Pemeriksaan Laboratorium

Pemeriksaan laboratorium umumnya yang berhubungan dengan faktor risiko PJK, dan biasanya digunakan untuk stratifikasi risiko dan probabilitas awal penyakit jantung koroner pada seorang individu.

 

Narasumber:

Dr. Didi Kurniadhi, Sp.PD, KKV, FINASIM, FICA

Spesialis Penyakit Dalam Konsultan Kardiovaskular

OMNI Hospitals Pulomas